Tuesday, August 9, 2011

Kita belum cinta bahasa sendiri


PENUTUP siaran berita stesen radio Klasik Nasional menuntut pendengar menggunakan bahasa kebangsaan dalam pertuturan harian kerana bahasa itu jiwa bangsa.

Rayuan itu berisi sedikit kerunsingan kerana sebelum ini pun pelbagai slogan kita laungkan menuntut masyarakat mengguna dan memperkasa bahasa sendiri daripada berkiblatkan bahasa asing terutamanya bahasa Inggeris.

Malangnya, masih ramai antara kita mendewa-dewakan bahasa Inggeris sehingga di kampung pun orang Melayu sudah bercakap Inggeris sesama Melayu sedangkan kita kaya dengan kosa kata bahasa sendiri, malah ada antara kita yang tidak tahu semuanya makna dan untuk menggunakan bahasa kita.

Sikap itu menunjukkan kita memperlekeh bahasa sendiri dan bagaimana kita mampu mengetengahkan bahasa kita ke peringkat antarabangsa kalau kita sendiri malas atau memandang rendah kepada bahasa sendiri.



Orang asing melihat kita tidak mempunyai identiti dalam bahasa apatah lagi orang kita. Inilah antara masalah yang menunjangi bahasa kita dan nasib masa depannya kerana keyakinan kita sendiri terhadap bahasa ibunda tidaklah menebal.

Kita tidak tahu nasib bahasa kita sepuluh atau dua puluh tahun akan datang. Adakah bahasa kita akan lebih teruk dicampur-aduk dengan bahasa asing atau sebaliknya bergantung kepada generasi sekarang mendidik, memandu arah dan meletakkan bahasa di peringkat sewajarnya.

Soalnya, sekarang pun ramai yang menganggap bahasa kita sudah terpinggir. Jika tidak diwajibkan mata pelajaran bahasa Malaysia di sekolah, sudah lama bahasa kita tinggal sebagai sejarah.

Bahasa kita sudah dikenali dan dipertuturkan dengan meluas sejak zaman Kesultanan Melayu Melaka sebagai lingua franca yang menyatukan pelbagai bangsa pada zaman itu.

Sehingga kini, bahasa tetap memainkan peranan yang sama iaitu ke arah membentuk dan memperkukuh perpaduan kaum di negara kita yang dihuni oleh pelbagai bangsa. Jika tidak menerusi bahasa yang sama, kehidupan dan aktiviti masyarakat kelihatan akan berkelompok, berpuak-puak dan tidak akan mencapai keharmonian seperti yang diharap-harapkan.

James T Collins dalam bukunya ‘Bahasa Melayu Bahasa Dunia’, terjemahan Alma Evita Almanar, 2005, antara lain menulis bahawa Reid (1988) menyimpulkan kedudukan bahasa Melayu pada abad Perdagangan sebagai bahasa yang menjadi alat perhubungan kerana masyarakatnya berbual menggunakan bahasa Melayu, walaupun mereka berasal dari pelbagai negara termasuk Filipina, Cina, India dan sebagainya. Mereka menjalankan urusan perniagaan dalam bahasa Melayu di pelabuhan.

Kesimpulannya, bahasa kita sudah mantap penggunaannya sejak zaman berzaman, cuma kita sendiri yang mampu meneruskannya jika kita benar-benar sayang akan bahasa kita.

0 jejari komen: